Free Essay

Perusahaaan

In: Business and Management

Submitted By ruusdi
Words 1766
Pages 8
BAB 11 :
JetBlue DAN WestJet : A KISAH DUA PROYEK SISTEM INFORMASI Seberapa penting adalah sistem reservasi penerbangan di seperti WestJet dan JetBlue . Bagaimana mempengaruhi kegiatan operasional dan pengambilan keputusan ?

Maskapai seperti WestJet JetBlue dan mempromosikan murah dan efisiensi tinggi operator dengan memberikan harga yang sangat kompetitif dan layanan pelanggan yang luar biasa . Sistem reservasi untuk penerbangan ini sangat penting bahwa ketika perusahaan-perusahaan ini perlu melakukan sweeping upgrade IT , hubungan mereka dengan pelanggan dan merek mereka bisa ternoda jika hal-hal serba salah . Hal ini dapat dilihat ketika pada tahun 2009 , kedua maskapai upgrade sistem reservasi maskapai penerbangan mereka , SabreSonic CSS peluncuran , pelanggan berjuang untuk menempatkan reservasi , dan Web Site WestJet jatuh berulang kali . Call center WestJet juga kewalahan , dan pelanggan mengalami slowdowns di bandara . Keterlambatan ini memicu banjir ketidakpuasan pelanggan . Selain peningkatan panggilan keluhan pelanggan , pelanggan juga mengambil ke Internet untuk mengekspresikan ketidaksenangan mereka . Selebaran Angry menyatakan kemarahan di Facebook dan membanjiri situs WestJet , menyebabkan crash berulang .
Masalah-masalah ini berdampak baik dari maskapai kegiatan operasional dan pengambilan keputusan untuk mengubah pembawa awal mereka yang telah dimulai sebagai sebuah sistem yang dirancang untuk lebih kecil start- up penerbangan ke operator yang lebih baik . Selain itu , kedua maskapai membutuhkan pengolahan lebih banyak kekuatan untuk berurusan dengan volume yang jauh lebih besar dari pelanggan . Mereka juga membutuhkan fitur seperti kemampuan untuk menghubungkan harga dan persediaan kursi untuk penerbangan lain dengan siapa mereka bekerja sama . Kedua JetBlue dan WestJet kontrak dengan Sabre Holdings untuk meng-upgrade sistem reservasi maskapai penerbangan mereka . Perbedaan antara WestJet dan implementasi JetBlue dari sistem reservasi Sabre SabreSonic CSS yang menggambarkan bahaya yang melekat dalam setiap skala besar perbaikan IT . Hal ini juga berfungsi sebagai pengingat lain belum berhasil bagaimana merencanakan dan menerapkan teknologi baru hanya berharga seperti teknologi itu sendiri .

Mengevaluasi risiko dari proyek untuk meng-upgrade sistem reservasi WestJet dan JetBlue dan faktor risiko utama.

Sistem pemesanan Upgrade membawa risiko khusus. Dari perspektif pelanggan, hanya satu dari dua hal bisa terjadi: baik maskapai berhasil menyelesaikan perbaikan dan pelanggan pemberitahuan ada perbedaan dalam kemampuan penerbangan untuk buku, atau pelaksanaannya gagal, kemarahan pelanggan dan merusak brand maskapai.
Faktor risiko utama yang harus dipertimbangkan adalah ukuran proyek, struktur proyek, dan pengalaman dengan teknologi. Ukuran proyek ditunjukkan oleh biaya, waktu, jumlah unit organisasi yang terkena dampak, dan isu kompleksitas organisasi.
Untuk WestJet, isu kritis yang mereka hadapi adalah transfer yang 840, 000 file yang berisi data transaksi bagi pelanggan WestJet masa lalu yang sudah membeli penerbangan, dari sistem reservasi tua berfungsi di Calgary ke server Sabre di Oklahoma. Migrasi yang diperlukan agen WestJet untuk pergi melalui langkah-langkah yang rumit untuk memproses data. Karena WestJet tidak diantisipasi waktu transfer yang dibutuhkan untuk memindahkan file, mereka telah gagal untuk mengurangi beban penumpang pada penerbangan yang beroperasi segera setelah biaya lebih.
Berikutnya faktor risiko utama adalah struktur proyek. Hal ini terstruktur, persyaratan yang ditentukan menjalankan risiko yang lebih rendah. Ratusan ribu pemesanan penerbangan masa depan yang dibuat sebelum di charge lebih yang tidak dapat diakses selama transfer file dari Calgary ke Oklahoma. File-file masih tidak dapat diakses untuk jangka waktu sesudahnya, karena Sabre harus menyesuaikan penerbangan menggunakan sistem yang baru.
Last but not least, mereka perlu memiliki pengalaman dengan teknologi untuk menangani risiko. JetBlue belajar dari kesalahan WestJet, dan membangun sebuah situs web cadangan untuk mempersiapkan skenario terburuk. JetBlue memastikan untuk beralih file-nya ke servis Sabre pada Jumat malam, karena Sabtu lalu lintas penerbangan biasanya sangat rendah. JetBlue juga menjual jumlah yang lebih kecil dari kursi di penerbangan yang melakukan take off hari itu. JetBlue mengalami beberapa kali gangguan-panggilan menunggu meningkat dan tidak semua kios bandara dan printer tiket secara online datang segera. Tapi dibandingkan dengan WestJet, perusahaan ini dipersiapkan sangat baik untuk menangani masalah dan risiko seperti ini.

Mengklasifikasikan dan menguraikan permasalahan setiap maskapai yang dihadapi dalam menerapkan sistem reservasi baru. Faktor-faktor apa orang, organisasi, dan teknologi menyebabkan masalah tersebut?

Kedua WestJet dan JetBlue sebelumnya menggunakan sebuah sistem yang dirancang untuk start-up penerbangan dengan kebutuhan sederhana. Sebagai carry tumbuh, mereka membutuhkan pengolahan lebih banyak kekuatan untuk berurusan dengan meningkatnya jumlah pelanggan. Mereka juga menginginkan fungsi tambahan, seperti kemampuan untuk menghubungkan harga dan persediaan kursi untuk penerbangan lain dengan siapa mereka mungkin ingin bekerja sama.
WestJet JetBlue dan bebas dipilih sistem yang ditawarkan oleh Sabre kepemilikan Corp sistem menjual kursi dan mengumpulkan pembayaran penumpang tetapi juga menguasai sebagian besar pengalaman penumpang: belanja di situs web penerbangan, berinteraksi dengan agen reservasi; menggunakan kios bandara; memilih kursi; memeriksa tas; naik di pintu gerbang; rebooking dan mendapatkan pengembalian dana untuk pembatalan.
Lebih mungkin transisi dari WestJet 840, 000 file tidak berjalan dengan baik. Hal ini karena migrasi diperlukan agen WestJet untuk pergi melalui langkah-langkah yang rumit untuk mengolah data, membuat keadaan menjadi lebih buruk, WestJet tidak mengurangi jumlah penumpang pada penerbangan yang beroperasi setelah cutover itu, juga tidak memberitahu pelanggan rencana upgrade-nya sampai hari saklar. Skor loyalitas pelanggan Westjet anjlok akibat lama menunggu dan kesulitan pemesanan. Maskapai ini mengirim surat permintaan maaf, menawarkan kredit penerbangan kepada pelanggan dan didukung call center dengan staf sementara.
Di sisi lain, JetBlue beralih pada Jumat malam karena Sabtu lalu lintas cenderung rendah. Hal ini juga dijual rendahnya jumlah kursi yang tersisa penerbangan dengan masalah situs web terhempas WesJet itu, JetBlue mengembangkan situs cadangan untuk melawan menerjang masalah situs web. Namun, masih ada gangguan panggilan menunggu kali meningkat dan tidak semua kios bandara dan printer tiket secara online datang segera. Tapi JetBlue juga mengalami debacles layanan pelanggan yang sama di masa lalu. Pada bulan Februari 2007, JetBlue mencoba penerbangan untuk beroperasi selama badai salju ketika semua maskapai besar lainnya telah membatalkan penerbangan mereka. Ini ternyata menjadi keputusan yang buruk, seperti kondisi cuaca mencegah penerbangan dari lepas landas dan penumpang terdampar selama 10 jam. JetBlue harus terus membatalkan penerbangan untuk hari setelah itu, mencapai total 1.100 penerbangan dibatalkan dan kehilangan $ 30 juta. Manajemen JetBlue menyadari di tengah krisis yang infrastruktur IT perusahaan penerbangan, meskipun cukup untuk menangani kondisi normal sehari-hari, tidak cukup kuat untuk menangani krisis sebesar ini. Pengalaman ini, ditambah dengan pengamatan perjuangan WestJet ketika menerapkan sistem baru, termotivasi pendekatan hati-hati JetBlue untuk implementasi TI sendiri.

Jelaskan langkah-langkah yang akan diambil untuk mengendalikan risiko dalam proyek ini ?

Langkah-langkah untuk mengendalikan risiko risiko / mengelola proyek melibatkan mengidentifikasi sifat dan tingkat risiko proyek ; setiap proyek kemudian dapat dikelola dengan alat dan pendekatan manajemen risiko diarahkan untuk tingkat risiko ; mengelola kompleksitas teknis yang melibatkan alat integrasi internal .

Berikutnya , persediaan juga dapat membantu pengendalian risiko . Langkah ini adalah untuk persediaan situasi. Artinya , mengidentifikasi semua kemungkinan resiko dalam proyek . Persediaan harus meliputi semua faktor internal untuk proyek seperti perubahan sumber daya , kegagalan asumsi , dan ketersediaan sponsor. Hal ini juga harus mencakup semua faktor eksternal seperti perubahan arah perusahaan atau perubahan arah teknologi . Kebanyakan dari semua , bagaimanapun, harus mencakup hal-hal yang baru dalam proyek . Jika proyek ini bekerja dengan teknologi baru , menggunakan metodologi pengembangan baru , atau bahkan jika ada yang baru , anggota tim relatif tidak dikenal , ini perlu terdaftar sebagai potensi risiko proyek . Tujuan dari fase persediaan bukan untuk mengklasifikasikan risiko atau mengidentifikasi pentingnya. Langkah itu terjadi kemudian. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan semua risiko . Setelah daftar potensi risiko selesai , saatnya untuk mengevaluasi mereka . Setiap resiko harus dievaluasi berdasarkan baik pada probabilitas dan dampak yang akan menyebabkan jika hal itu terjadi . Hilangnya anggota tim inti mungkin memiliki probabilitas rendah ; Namun , dampak proyek dapat menjadi besar . Beberapa orang berjuang dengan langkah evaluasi karena kedua angka, persentase dan dampaknya , tebakan . Mereka mengakui bahwa bahkan perubahan halus dalam nilai-nilai untuk angka-angka ini dapat memiliki dampak besar pada resiko total proyek. Namun, secara umum , tujuan di sini bukan untuk datang dengan satu nomor yang mewakili masing-masing risiko . Tujuannya adalah untuk mengembangkan kerangka kerja untuk mengevaluasi berbagai risiko terhadap satu sama lain . Meskipun presisi dalam proses memperkirakan berguna itu tidak penting . Faktor lain untuk mengevaluasi ketika melihat risiko adalah durasi - berapa lama yang dapat memiliki dampak potensial pada proyek . Misalnya , hilangnya ahli materi pelajaran di awal proyek adalah risiko karena masukan mereka masih dibutuhkan . Namun, kemudian dalam proyek mereka mungkin tidak memiliki banyak masukan dan oleh karena itu tidak risiko jika mereka meninggalkan . Risiko seorang analis kepergian fungsional terbesar dalam tahap awal dari proyek ketika mereka secara intensif berinteraksi dengan pelanggan . Kemudian dalam proyek , hilangnya analis fungsional memiliki potensi dampak yang lebih kecil untuk proyek tersebut . Dalam rangka untuk mendapatkan nomor yang konsisten untuk semua risiko , kalikan probabilitas yang seharusnya per interval durasi oleh dampak dan akhirnya kalikan dengan durasi. Jumlah yang dihasilkan adalah nomor tunggal , hasil bagi risiko , yang dapat digunakan untuk memprioritaskan risiko dalam proyek . Misalnya , jika kemungkinan risiko yang terjadi dalam satu minggu adalah 10 % , jumlah minggu risiko yang mungkin terjadi adalah 10 minggu , dan dampaknya adalah $ 1000 , risiko secara keseluruhan adalah $ 1000. ( .10 * 10 * 1000 = 1000 )

Prioritaskan
Sekarang quotient risiko untuk berbagai risiko yang teridentifikasi, maka mungkin untuk memprioritaskan risiko untuk proyek tersebut. Ini akan memberikan visi yang jelas tentang apa risiko dan mana yang yang pada akhirnya akan perlu khawatir tentang. Ini juga merupakan bagian dari proses yang biasanya membantu memvalidasi perkiraan yang dibuat di atas. Misalnya, jika resiko terbesar adalah pergantian personel (seperti biasanya) maka, probabilitas mungkin harus dievaluasi lebih obyektif. Jika rata-rata orang tetap di organisasi selama tiga tahun dapat mengasumsikan kemungkinan mereka meninggalkan dalam satu minggu adalah 1/156 (3x52 minggu / tahun) yang merupakan peluang 0,00641 persen.

Mengontrol dan mengurangi
Setelah risiko diprioritaskan, pergi melalui daftar dan mengidentifikasi risiko dapat dikontrol, yang risiko adalah hal-hal yang dapat diatasi, dan mana risiko harus diterima. Misalnya, risiko kehilangan personil kunci dapat dikurangi dengan memberikan bonus penyelesaian atau bahkan hanya memantau kebahagiaan mereka lebih dekat. Risiko teknis dapat dikontrol dengan memindahkan mereka ke depan dalam proyek sehingga mereka terbukti keluar hampir segera. Secara umum, cara tercepat untuk mengurangi quotient risiko secara keseluruhan untuk sebuah proyek adalah untuk mengatasi risiko terkendali di awal proyek. Semakin cepat risiko yang terkait dengan item yang akan divalidasi lebih cepat risiko tidak lagi risiko (sehingga probabilitas dapat memusatkan perhatian keluar.) Berfokus pada risiko terkendali tidak akan sepenuhnya menghilangkan risiko tetapi dengan cepat akan memotongnya. Langkah berikutnya adalah untuk mengembangkan strategi mitigasi untuk risiko-risiko yang tidak dapat dikendalikan. Penyelesaian bonus adalah cara rutin bahwa organisasi yang menutup operasi mengurangi risiko bahwa orang-orang yang berpartisipasi akan meninggalkan sebelum proyek siap untuk membiarkan mereka pergi. Tidak setiap strategi mitigasi perlu melibatkan uang. Cukup mendapatkan verbal, komitmen pribadi untuk menyelesaikan proyek ini cukup sering untuk mengurangi kemungkinan bahwa seseorang akan meninggalkan selama proyek. Kebanyakan orang menghargai perasaan mereka sendiri harga diri dan mereka percaya bahwa kemampuan mereka untuk memenuhi komitmen pribadi mereka adalah bagian dari bagian mengagumkan dari diri mereka.

Similar Documents

Free Essay

Nucor

...NUCOR CORPORATION (A) 1. Why has Nucor performed so well? a. Is Nucor’s industry the answer? b. Is it the “mini-mill” effect? c. Is it market power (scale economies)? d. Is it a distribution channel advantage? e. Is it a raw material advantage? f. Is it a technology advantage? g. Is it a location advantage? h. Is it the result of an entrenched brand name? i. Is it Nucor’s choice of a unique strategy? j. Is it Nucor’s ability to execute its strategy? Ada beberapa poin utama yang menjadi faktor utama keberhasilan dari Nucor yaitu dari adopsi mini mill. Beberapa keuntungan yang diperoleh adalah: i. Teknologi tungku busur listrik, sehingga biaya yang dikeluarkan lebih rendah, dan bahan baku yang digunakan adalah besi tua sehingga lebih murah. ii. Lokasi di pedesaan sehingga biaya tenaga kerja lebih rendah iii. Produk berkualitas 2. What are the most important aspects of Nucor’s overall approach to organization and control that help explain why this company is so successful? How well do Nucor’s organization and control mechanisms fit the company’s strategic requirements? Struktu organisasi yang dianut adalah system desentralisasi sehingga keputusan lebih cepat dan efektif, tidak harus menunggu keputusan dari kantor pusat. Hal tersebut juga memberikan kemungkinan penurunan biaya karena keputusan dapa cepat dibuat dan diimplementasikan. 3. A crucial element of......

Words: 847 - Pages: 4

Free Essay

Risiko Bisnis

...ANALISIS RISIKO PEMASARAN TANAMAN HIAS POT DI PT BINA USAHA FLORA, KECAMATAN SUKARESMI, KABUPATEN CIANJUR, PROVINSI JAWA BARAT Pendahuluan 1.1 Latar belakang Pada usaha tanaman hias terdapat risiko yang harus dihadapi. Volume penjualan tanaman hias pot setiap bulan cukup berflukuatif, terdapat kecenderungan perbedaan intensitas penjualan untuk bulan-bulan tertentu. Selain itu, tanaman hias pot merupakan kebutuhan tersier, sehingga jika daya beli masyarakat menurun mereka lebih mendahulukan kebutuhan primer dan sekunder dibandingkan kebutuhan tersier. Oleh karena itu, pengusaha tanaman hias harus berusaha agara permintaan akan tanaman hias tetap ada. PT Bina Usaha Flora (BUF) merupakan salah satu perusahaan yang terdapat di wilayah Cipanas, Kabupaten Cianjur.Perusahaan ini memproduksi tanaman pot, terutama jenis semusim. Ada lebih dari 20 jenis tanaman pot yang meliputi tanaman indoor dan outdoor. Sebagian besar tanaman yang ada diperbanyak dengan benih. PT BUF terletak di komplek Taman Bunga Nusantara, jalan Mariwati Km 5,5 Desa Pataruman, Kecamatan Sukaresmi, Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Dalam perkembangannya, PT BUF mengalami kendala dalam pemasaran produknya maka PT BUF perlu melakukan kegiatan yang tepat untuk mengelola risiko yang dihadapi perusahaan 1.2 Perumusan Masalah 1. Bagaimana risiko pemasaran yang dialami oleh PT BUF dan apakah sumbersumber risiko tersebut ? 2. Sejauh mana hubungan diversifikasi yang dilakukan oleh PT BUF......

Words: 2745 - Pages: 11

Free Essay

Airbus and Boeing

...AIRLANGGA SURABAYA 2013 AIRBUS vs. BOEING (A) Sejarah Airbus dan Boeing A. Sejarah Airbus Airbus S.A.S. adalah produsen pesawat komersial yang berbasis di Toulouse, Perancis. Perusahaan ini didirikan tahun 2001 di bawah hukum Perancis sebagai perusahaan join stok yang dipermudah or "S.A.S." (Société par Actions Simplifiée). Airbus dipegang oleh EADS (80%) dan BAE SYSTEMS (20%), dua penyedia dan pemroduksi militer terbesar. Juga dikenal nama dahulu Airbus Industrie, atau Airbus. Airbus mempekerjakan sekitar 40.000 karyawan di beberapa negara Eropa. Perakitan final dilaksanakan di Toulouse, Perancis dan Hamburg, Jerman, meskipun konstruksi dilakukan di beberapa pabrik di Eropa. Airbus Industrie mulai sebagai konsorsium perusahaaan penerbangan Eropa untuk menandingi perusahaan Amerika seperti Boeing dan McDonnell Douglas. Dibentuk pada tahun 1970 setelah adanya persetujuan antara Aerospatiale (Perancis) dan Deutsche Aerospace (Jerman) (disusul oleh CASA (Spanyol) pada tahun 1971) untuk mengembangkan Airbus A300, yang terbang pertama kali pada 1972. Pada tahun 1979 British Aerospace (sekarang BAE SYSTEMS) bergabung dengan Airbus. Dengan 38% saham masing-masing dipegang oleh...

Words: 1354 - Pages: 6

Free Essay

Teori Pengangguran

...Teori-teori yang dapat digunakan untuk menganalisis pengangguran di Indonesia: • Teori kependudukan dari Malthus Pokok teori Malthus ini adalah pemikiran bahwa pertumbuhan penduduk cenderung melampui pertumbuhan persediaan makanan. Dalam dia punya esai yang orisinal, Malthus menyuguhkan idenya dalam bentuk yang cukup kaku. Dia bilang, penduduk cenderung tumbuh secara “deret ukur” (misalnya, dalam lambang 1, 2, 4, 8, 16 dan seterusnya) sedangkan persediaan makanan cenderung bertumbuh secara “deret hitung” (misalnya, dalam deret 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 dan seterusnya). Dalam karya-karyanya yanag terbit belakangan, Malthus menekankan lagi tesisnya, tetapi tidak sekaku semula, dengan hanya berkata bahwa penduduk cenderung bertumbuh secara tak terbatas hingga mencapai batas persediaan makanan. Dari kedua bentuk uraian tesis itu, Malthus berkesimpulan bahwa kuantitas manusia akan kejeblos ke dalam kemiskinan kelaparan. Dalam jangka panjang, tak ada kemajuan teknologi yang dapat mengalihkan keadaan itu, karena kenaikan suplai makanan terbatas, sedangkan “pertumbuhan penduduk tak terbatas, dan bumi tak mampu memprodusir makanan buat menjaga eksistensi manusia.” Apabila ditelaah lebih dalam teori Malthus ini yang menyatakan penduduk cenderung bertumbuh secara tak terbatas hingga mencapai batas persediaan makanan, dan hal ini menimbulkan manusia saling bersaing untuk melanjutkan kelangsungan hidupnya dengan cara mencari sumber makanan, dengan persaingan ini maka aka nada sebagian......

Words: 1204 - Pages: 5

Free Essay

Kompensasi Pekerja Wanita

...Kompensasi Pekerja Wanita: Belenggu Budaya dan Stereotip [pic] Mata Kuliah: Manajemen Kompensasi Disusun Oleh: Luna Lady L (F0212066) JURUSAN MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2014 A. PENDAHULUAN Kompensasi merupakan imbalan yang diberikan kepada setiap individu yang turut memberikan kontribusi dalam sistem produksi perusahaan (Riani, 2014). Kompensasi yang diberikan dalam bentuk finansial maupun nonfinansial sudah selayaknya diberikan kepada para karyawan dengan proporsi yang sesuai dengan performa kinerja yang mereka berikan. Keadilan dalam kompensasi bukan berarti memberikan jumlah kompensasi yang sama kepada seluruh karyawan, kembali lagi faktor performa dan kinerjalah yang menjadi faktor pertimbangan di sini. Dalam era modern ini, wanita diperbolehkan untuk ikut turun tangan dalam membantu memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya. Wanita yang pada awalnya hanya boleh berkontribusi dalam kerja reproduksi saja, kini mampu berkontribusi dalam kerja produksi (Ardiyan, 2012). Kemajuan sistem ini bukanlah tanpa alasan yang rasional, sebagai sesama makhluk ciptaan Tuhan pria dan wanita memiliki kesempatan yang sama dalam berbagai hal termasuk dalam meraih karir yang cemerlang. Perkara keadilan dan kesetaraan ini bahkan telah diatur dalam konvensi internasional dan Undang-undang nasional Indonesia seperti dalam Convention on The Eliminations of All......

Words: 2313 - Pages: 10

Free Essay

Corporate Governance - Board Committee

...WALLACE & ZINKIN Chapter 7 Dewan Komisaris Dewan Komisaris merupakan anggota Non-Executive yang independen. Dewan Komite memiliki peran yang penting dalam perusahaan. Mereka memiliki peran mengawasi kinerja manajemen, tapi mereka tidak boleh menilai kinerja manajemen berdasarkan kriteria mereka sendiri. Terbentuknya Dewan Komisaris tergantung kebutuhan dari perusahaan. Hal ini dikarenakan, Komite bertindak hanya jika Dewan memerintah untuk bertindak. Dan otoritas yang diberikan kepada komite sebaiknya tidak berdampak pada otoritas yang diutus dewan kepada CEO. Terdapat lima sub-komite dari Dewan Komisaris, yaitu: a. Komite Audit Komite audit merupakan komite wajib yang diperlukan hukum dalam perushaan yang terdaftar. Komite ini berperan penting dalam meningkatkan praktik Good Corporate Governance dalam perusahaan. Komite audit memiliki peran yang diantaranya: * Membantu Dewan melaksanakan kewajibannya kepada pemegang saham. * Membantu meningkatkan pengawasan dalam proses pelaporan keuangan bersama dengan menejemen, auditor baik internal maupun eksternal. * Terlibat dalam memilih auditor eksternal dan memastikan mereka tidak punya conflict of interest. * Mengawasi internal control framework perusahaan dan memperhatikan informasi keuangan untuk dimasukkan dalam laporan keuangan perusahaan. Peranan Audit Committee Chair itu sangat penting. Mereka harus dapat bekerja sama dengan baik dengan Chief Executive perusahaan untuk memastikan komite dapat......

Words: 4692 - Pages: 19

Free Essay

Analis Kebijakan Piutang

...AAJ 1 (2) (2012) Accounting Analysis Journal http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/aaj ANALISIS KEBIJAKAN HUTANG Rona Mersi Narita  Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Semarang, Indonesia Info Artikel Sejarah Artikel: Diterima September 2012 Disetujui Oktober 2012 Dipublikasikan November 2012 Keywords: Free Cash Flow and Leverage Institusional Ownership Liquidity Profitability Size of The Firm Abstrak Penelitian ini bertujuan menganalisis pengaruh ukuran perusahaan, likuiditas, kepemilikan institusional, profitabilitas dan free cash flow terhadap kebijakan hutang. Populasi dalam penelitian ini adalah Perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI Tahun 2009-2010. Sedangkan sampel yang memenuhi syarat adalah 82 Perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI Tahun 2009-2010. Sampel diambil dengan metode purposive sampling. Metode statistik menggunakan Analisis Regresi Linear Berganda, dengan pengujian hipotesis uji statistik t dan uji statistik F, dengan bantuan program SPSS. Hasil penelitian ini menunjukkan secara parsial variabel ukuran perusahaan tidak mempengaruhi kebijakan hutang. Likuiditas berpengaruh terhadap kebijakan hutang. Kepemilikan Institusional tidak mempengaruhi kebijakan hutang, profitabilitas berpengaruh terhadap kebijakan hutang, dan free cash flow tidak mempengaruhi kebijakan hutang, Pengujian secara simultan kelima variable ini mempunyai pengaruh terhadap kebijakan hutang. Abstract This study aims to to analize the......

Words: 2850 - Pages: 12

Premium Essay

Enron Case

.... Kasus ini saya kutip dari sebuah blog yang Diposkan oleh Dr. Dedi Kusmayadi, SE., M.Si., Ak di 04:47 Enron merupakan perusahaan dari penggabungan antara InterNorth (penyalur gas alam melalui pipa) dengan Houston Natural Gas. Kedua perusahaan ini bergabung pada tahun 1985. Bisnis inti Enron bergerak dalam industri energi, kemudian melakukan diversifikasi usaha yang sangat luas bahkan sampai pada bidang yang tidak ada kaitannya dengan industri energi. Diversifikasi usaha tersebut, antara lain meliputi future transaction, trading commodity non energy dan kegiatan bisnis keuangan.Kasus Enron mulai terungkap pada bulan Desember tahun 2001 dan terus menggelinding pada tahun 2002 berimplikasi sangat luas terhadap pasar keuangan global yang di tandai dengan menurunnya harga saham secara drastis berbagai bursa efek di belahan dunia, mulai dari Amerika, Eropa, sampai ke Asia. Enron, suatu perusahaan yang menduduki ranking tujuh dari lima ratus perusahaan terkemuka di Amerika Serikat dan merupakan perusahaan energi terbesar di AS jatuh bangkrut dengan meninggalkan hutang hampir sebesar US $ 31.2 milyar. Dalam kasus Enron diketahui terjadinya perilaku moral hazard diantaranya manipulasi laporan keuangan dengan mencatat keuntungan 600 juta Dollar AS padahal perusahaan mengalami kerugian. Manipulasi keuntungan disebabkan keinginan perusahaan agar saham tetap diminati investor, kasus memalukan ini konon ikut melibatkan orang dalam gedung putih, termasuk wakil presiden Amerika Serikat.......

Words: 2663 - Pages: 11

Free Essay

Csl Merupakan Indikator Dalam Meningkatkan Kepuasan Pelanggan Toyota Pada Auto2000

...TUGAS INDIVIDU MARKETING MANAGEMENT CSL MERUPAKAN INDIKATOR DALAM MENINGKATKAN KEPUASAN PELANGGAN TOYOTA PADA AUTO2000 Kelas : Eksekutif A 38-A Dosen : Oleh : HARRIS TORMA RAYA PURBA (15/387270/PEK/20820) MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS UNIVERSITAS GADJAH MADA JAKARTA 2016 1. LATAR BELAKANG Tingkat persaingan dalam dunia usaha sekarang ini sangatlah tinggi, ini disebabkan oleh adanya perubahan kepada era teknologi, dimana pemakaian internet sudah menjadi kebutuhan bagi setiap orang. Sehingga dalam kehidupan sehari – hari orang akan menggunakan internet, sosial media untuk mencari informasi yang dibutuhkan dalam menentukan pilihan terhadap barang atau jasa yang akan dibeli. Dengan semakin banyaknya perusahaan yang menawarkan produk atau jasa yang sama maka memberikan keuntungan bagi konsumen. Dimana konsumen memiliki posisi daya tawar menawar yang kuat dan memiliki lebih banyak pilihan sehingga dalam menentukan pembeliaan konsumen akan memilih produk yang terbaik dan harga yang termurah. Perilaku konsumen yang kritis ini juga dialami dalam dunia otomotif, dimana segmen pasar ini diisi oleh orang – orang yang memiliki penghasilan lebih. Sehingga sebelum menentukan pilihan mereka akan mencari segala informasi tentang merek kendaraan, harga kendaraan, dan pelayanan dari dealer serta apa saja yang ditawarkan yang dapat memberikan kemudahan dan keuntungan bagi konsumen. Perkembangan market otomotif dari tahun 2009 sampai 2014 semakin...

Words: 2889 - Pages: 12

Free Essay

Quality Control

...BODY GLOVE GAMBARAN KASUS Pada bulan Maret 1991, Russ Lesser, presiden dari Body Glove, sebuah perusahaan kecil manufaktur yang memproduksi wetsuit, mereview progress perusahaan yang didirikannya, dan juga permasalahan yang dihadapi selama 9 bulan dia menjadi presiden. Hasilnya adalah perusahaan berjalan dengan baik, menguntungkan dan menempati peringkat kedua dalam industry wetsuit. Persaingan dalam industry wetsuit sangatlah kompetitif dan pasarnya sangat rumit, dengan pertumbuhan yang cepat, konsumen yang mengetahui fashion, dan permintaan musiman. Kesuksesan Body Glove tergantung pada kemampuannya merespon dengan cepat sesuai dengan perubahan situasi pasar. Respon ini harus difasilitasi oleh manajemen perusahaan, dan Russ bertanya-tanya apakah perusahaan telah melakukan prosesnya dengan tepat sesuai dengan tempatnya. THE WETSUIT MANUFACTURING INDUSTRY Wetsuit adalah pakaian ketat, dengan bahan pakaian terbuat dari neoprene, seperti karet. Pakaian ini dinamakan wetsuit karena dapat menyerap air hanya diantara kulit dan pakaian, dan kemudian dihangatkan oleh temperature tubuh, dan disediakan lapisan penyekat. Sangat sulit untuk untuk mendeteksi ukuran dari pasar wetsuit karena rata-rata perusahaan di dalam industry ini adalah perusahaan privat tetapi diperkirakan menyumbang pendapatan sebesar $60 Miliar pada pasar domestic US. Sangat jelas industry wetsuit telah berkembang dengan pesat sejak tahun 1950an karena dua factor utama yaitu : 1. Munculnya......

Words: 3259 - Pages: 14

Free Essay

Ekonomi Semasa Dan Kedudukan Kewangan Negara

...20 Jan 2015 Ucapan penuh perutusan khas Perdana Menteri tentang perkembangan ekonomi semasa dan kedudukan kewangan negara: 1. Pertama-tamanya, marilah kita mengucapkan syukur yang tidak terhingga ke hadrat Allah SWT atas limpah kurnia-Nya dapat kita berkumpul pada pagi yang berbahagia ini. Begitulah ucapan selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW. 2. Dalam Majlis ini, kita berhimpun bersama-sama, sebahagian pimpinan dan para pentadbir, penjawat awam, ketua-ketua industri dan orang-orang korporat, wakil-wakil kedutaan, golongan NGO dan para sukarelawan.  Seterusnya, yang dikasihi seluruh rakyat Malaysia, sama ada yang di dalam dewan, atau yang sedang menonton juga mendengar perutusan khas ini. 3. Tujuan saya berucap, adalah untuk memberi penjelasan terkini tentang perkembangan ekonomi semasa dan kedudukan kewangan negara. Mutakhir ini, terdapat laporan-laporan, kebimbangan dan pertanyaan terutamanya berkait harga minyak dan kedudukan nilai matawang ringgit. 4. Ketahuilah bahawa, Kerajaan memang sentiasa memantau keadaan ini sejak awal. Sehubungan itu, hari ini, Kerajaan akanmengumumkan beberapa langkah proaktif, untuk membuat pengubahsuaian yang spesifik, bagi menjajar semula dasar-dasar kita, beriring dengan perubahan senario ekonomi global, yang faktor-faktornya, berada di luar kawalan kita. Ini dilakukan, untuk kita terus mencapai pertumbuhan ekonomi yang menyakinkan lagi boleh dibanggakan. 5. Dalam erti kata lain, I am here today......

Words: 3567 - Pages: 15

Free Essay

Mcdonnalds Consumer Behaviour

...BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Jika Anda sedang mengemudi di jalan umum dan menemui sebuah lambang berupa dua busur kuning cerah yang menyerupai huruf M, apakah yang terbersit dalam pikiran Anda? Ya, ingatan Anda kemungkina besar langsung tertuju kepada restoran McDonald dan makanan cepat saji yang lezat di lidah. McDonald’s Corporation tidak diragukan lagi merupakan sebuah raksasa dunia dalam bisnis makanan siap saji. Diawali dengan pendirian restoran pertamanya di tahun 1940 oleh dua bersaudara Dick dan Mac McDonald, rangkaian rumah makan siap saji yang menyediakan pilihan menu khas seperti hamburger, minuman ringan, kentang goreng, filet ayam serta beberapa pilihan hidangan lokal sesuai lokasi restoran masing-masing. Mereka memperkenalkan "Speedee Service System" pada tahun 1948, yang kemudian menjadi pinsip dasar restoran siap-saji modern. Namun kini restoran tersebut sudah dikenal di seluruh dunia, dan restoran tersebut juga sudah tersebar di 118 negara di dunia, salah satunya Indonesia. Dapat dikatakan hampir semua orang menyukai makanan yang disajikan oleh restoran tersebut. Baik tempat dan pelayanan yang diberikan oleh restoran tersebut sangatlah baik. Manajemen yang dilakukan oleh restoran tersebut sangat memperhatikan keinginan para konsumen. Itu sebabnya restoran tersebut dijadikan restoran faforit untuk semua orang. 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana cara pihak restoran McDonalds memahami prilaku konsumen ? 2. Jenis consumer behavior...

Words: 3456 - Pages: 14

Free Essay

Sementara

...JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK Umi Pratiwi Fakultas Ekonomi Universitas Soedirman Jalan HR. Bunyamin Grendeng Purwokerto Jawa Tengah Abstract: This article is about the application of the balanced scorecard in strategic management, from strategy formulation, planning, implementation, to performance evaluation. The application is useful in translating corporation strategy into operational activities which are absolutely needed in obtaining both short and long term objectives efficiently. In the absence of the translation, limited resources would likely be thoughtlessly. The scorecard, thus, serves as a controlling means for the corporation to utilize its resources in a sensible way. Kata kunci: balance scorecard, strategik manajemen PENDAHULUAN Tujuan perusahaan adalah mencari keuntungan atau laba yang tinggi, akan tetapi bukan itu tujuan utama satu-satunya. Ada yang lebih penting lagi yaitu kelangsungan hidup dari perusahaan tersebut. Jika perusahaan tidak dapat berkembang secara berkelanjutan, maka perusahaan tersebut akan kalah dalam persaingan. Untuk efisien dan efektifnya suatu perusahaan, sangat diperlukan adanya suatu struktur sistem pengendalian manajemen. Dalam pembangunan struktur sistem pengendalian manajemen tersebut, terdapat tiga komponen yang perlu didesain yaitu: (1) Struktur organisasi, yang dibangun sesuai dengan karakteristik lingkungan bisnis yang akan dimasuki oleh perusahaan; (2) Jejaring...

Words: 3469 - Pages: 14

Free Essay

Resume Jurnal Brand Trust

...1. LATAR BELAKANG Gaya hidup dan perkembangan jaman di tahun-tahun sekarang ini sudah jelas sangat berbeda dengan kehidupan pada masa sepuluh hingga dua puluh tahun yang lalu. Dimulai dari gaya hidup yang konvensional hingga berubah menjadi gaya hidup yang serba modern, cara berfikir yang berkembang menjadi lebih praktis dan tidak suka repot pun telah mengakar dan menjadi pola pikir yang sudah lazim. Disektor lain pertumbuhan penduduk yang semakin hari kian membludak sehingga mau tidak mau sebagai pemenuh kebutuhan masyarakat banyak perusahaan berlomba-lomba menyediakan berbagai macam kebutuhan masyarakat. Dari sandang, pangan dan juga papan. Tidak ketinggalan pula media transportasi. Perusahaan-perusahaaan berusaha merebut hati pelanggan mereka dalam hal kendaraan bermotor. Dari kendaraan roda dua hingga kendaraan roda empat, dari kendaraan pribadi hingga kendaraan umum. Terjadinya peningkatan pertumbuhan penduduk yang terjadi dikota-kota besar memberikan dampak pada gaya hidup masyarakatnya tersebut dengan terjadi peningkatan kebutuhan penduduk diwilayah-wilayah perkotaan khususnya pada sarana transportasi. Semakin maju tingkat pertumbuhan dan perekonomian sebuah kota maka pengelolaan serta kelengkapan infrastrukturnya pun berkembang seiring dengan pertumbuhan tersebut, sehingga kota-kota besar dengan tingkat pertumbuhan ekonomi dan pembangunan yang tinggi maka kebutuhan masyarakatnya akan sarana transportasi cenderung banyak sehingga angkutan trasnportasi yang......

Words: 4565 - Pages: 19

Free Essay

Bisnis Syariah

...Laporan magang banana paper Disusun untuk memenuhi Ujian Tengah Semester (UTS)Mata Kuliah Kewirausahaan | | | | | | | Disusun Oleh ; Hanifa Izzatunnisa 170610140019 Nur Annissa 170610140023 Fajar Assyidiq 170610120037 Fadnan Aulia 170610140063 Program Studi Administrasi Bisnis Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Padjadjaran 2015 * Kata Pengantar Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah untuk memenuhi tugas ujian tengah semester ini. Makalah ilmiah ini telah penulis susun dengan maksimal dan untuk memenuhi tugas UTS dengan mata kuliah “kewirausahaan”,bersama dosen tercinta Ibu Ratih Purbasari.S. AB yang telah membimbing kami pada semester 4 ini. Terlepas dari semua itu, penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki makalah ini. Akhir kata kami berharap semoga makalah ini dapat memberikan manfaat maupun inpirasi terhadap pembaca. Jatinangor, 11 April 2016 Penulis * * Daftar Isi Kata Pengantar 1 Daftar Isi 2 BAB 1 Pendahulan 3 1.1 Latar Belakang 3 1.2 Profil UKM 4 BAB 2 Analisis......

Words: 4313 - Pages: 18