Free Essay

Sementara

In: Other Topics

Submitted By sromario
Words 3469
Pages 14
JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK
Umi Pratiwi
Fakultas Ekonomi Universitas Soedirman
Jalan HR. Bunyamin Grendeng Purwokerto Jawa Tengah
Abstract: This article is about the application of the balanced scorecard in strategic management, from strategy formulation, planning, implementation, to performance evaluation. The application is useful in translating corporation strategy into operational activities which are absolutely needed in obtaining both short and long term objectives efficiently. In the absence of the translation, limited resources would likely be thoughtlessly. The scorecard, thus, serves as a controlling means for the corporation to utilize its resources in a sensible way.
Kata kunci: balance scorecard, strategik manajemen

PENDAHULUAN
Tujuan perusahaan adalah mencari keuntungan atau laba yang tinggi, akan tetapi bukan itu tujuan utama satu-satunya. Ada yang lebih penting lagi yaitu kelangsungan hidup dari perusahaan tersebut. Jika perusahaan tidak dapat berkembang secara berkelanjutan, maka perusahaan tersebut akan kalah dalam persaingan. Untuk efisien dan efektifnya suatu perusahaan, sangat diperlukan adanya suatu struktur sistem pengendalian manajemen. Dalam pembangunan struktur sistem pengendalian manajemen tersebut, terdapat tiga komponen yang perlu didesain yaitu: (1) Struktur organisasi, yang dibangun sesuai dengan karakteristik lingkungan bisnis yang akan dimasuki oleh perusahaan; (2) Jejaring informasi, dalam hal ini jejaring informasi didesain sesuai dengan struktur organisasi; dan, (3) Sistem penghargaan, yang didesain sesuai dengan tipe pekerja dan pekerjaan yang tepat dengan tuntutan lingkungan bisnis yang akan dimasuki oleh perusahaan.
Dalam manajemen tradisional, ukuran kinerja yang biasa digunakan adalah ukuran keuangan, karena mudah dilakukan pengukurannya dan yang diukur hanyalah yang berkaitan dengan keuangan. Sementara kinerja lain, seperti peningkatan kepercayaan customer terhadap layanan jasa perusahaan, pe-

ningkatan kompetensi dan komitmen personel, kedekatan hubungan kemitraan perusahaan dengan pemasok dan peningkatan produktivitas serta cost effectiveness proses bisnis yang digunakan untuk melayani customer, diabaikan oleh manajemen karena sulit pengukurannya.
Pada awalnya, Balanced Scorecard
(BSC) diciptakan untuk mengatasi masalah tentang kelemahan sistem pengukuran kinerja eksekutif yang berfokus hanya pada aspek keuangan. Selanjutnya, BSC mengalami perkembangan pada implementasinya, tidak hanya sebagai alat pengukur kinerja eksekutif, namun meluas sebagai pendekatan dalam penyusunan rencana strategik. BSC mengalami perkembangan pesat selama satu dekade. Pada awal tahun 2000 BSC telah menjadi inti sistem manajemen strategik (Strategic Management Sistem), tidak hanya bagi eksekutif, namun bagi seluruh personil perusahaan, terutama dalam operasi bisnisnya. BSC memberikan rerangka yang jelas dan masuk akal bagi seluruh personil untuk menghasilkan kinerja keuangan melalui perwujudan berbagai kinerja non keuangan. Dengan teknologi informasi,
BSC dikomunikasikan ke seluruh personel, dan dengan teknologi informasi koordinasi dalam mewujudkan berbagai sasaran strategik yang telah ditetapkan dapat dilakukan.
Sejarah bermula pada tahun 1990, Nolan
Norton Institute, bagian riset Kantor Akuntan

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK

166

Umi Pratiwi

OKTOBER 2010, VOLUME 11 NOMOR 2

Publik KPMG di USA yang dipimpin oleh
David P. Norton, melakukan studi tentang
“Pengukuran Kinerja dalam Organisasi Masa
Depan”. Studi ini menyeimbangkan usaha dan perhatian eksekutif terhadap kinerja keuangan dan non-keuangan, serta kinerja jangka pendek dan kinerja jangka panjang. Hasil studi tersebut diterbitkan dalam sebuah artikel yang berjudul “Balance Scorecard Measures that
Drive Performance”. Mulai pertengahan 1993,
Renaissance Solutions, Inc. (RSI) sebuah perusahaan konsultan yang dipimpin oleh
Norton (yang semula CEO Nolan Norton
Institute) menerapkan Balanced Scorecard sebagai pendekatan untuk menerjemahkan dan mengimplementasikan strategi di berbagai perusahaan, dan mulai saat itu berkembang menjadi inti sistem manajemen strategik.
Sistem pengukuran kinerja dengan BSC akan membantu manajer dalam melihat bisnis dari empat perspektif, yaitu:
(1) Kinerja Keuangan (Financial Performance), mengukur kinerja perusahaan dalam memperoleh laba dan nilai pasar. Ukuran keuangan biasanya diwujudkan dalam profitabilitas, pertumbuhan dan nilai pemegang saham. Alat ukur yang biasa digunakan adalah Return on Investment (ROI) dan Residual Income (RI).
(2) Kepuasan Pelanggan (Customer Satisfaction), yang diukur dari bagaimana perusahaan dapat memuaskan pelanggan, alat ukur yang biasa digunakan adalah Market
Share, Customer Retention, Customer Acquisition, Customer Satisfaction dan Customer Probability.
(3) Proses Bisnis Internal (Internal Business
Process), kinerja perusahaan diukur dari bagaimana perusahaan dapat menghasilkan produk atau jasa secara efisien dan efektif. Ukuran yang biasa digunakan adalah kualitas, response time, cost dan pengenalan produk baru.
(4) Perspektif Pertumbuhan dan Pembelajaran
(Learning and Growth), menekankan pada bagaimana perusahaan dapat berinovasi dan terus tumbuh dan berkembang agar dapat bersaing di masa sekarang maupun yang akan datang, dengan adanya sumber daya yang produktif dan terus belajar agar

mempunyai kemampuan dalam berinovasi dan mengembangkan produk baru yang memiliki value bagi customer. Alat ukur yang dipakai adalah Employee satisfaction dan Information sistem available.
Dalam penerapan Balanced Scorecard, eksekutif harus memilih seperangkat ukuran yang memiliki kriteria sebagai berikut: (a)
Menunjukkan faktor kritis secara akurat, yang akan menentukan kesuksesan strategi perusahaan; (b) Menunjukkan hubungan diantara ukuran individual sebagai penyebab; dan (c)
Menyediakan pandangan yang lebih luas tentang status terkini perusahaan.
BSC merupakan contemporary management tool, yang digunakan untuk mendongkrak kemampuan perusahaan atau organisasi.
Balance berarti berimbang dan Scorecard
(kartu skor) adalah kartu yang digunakan untuk mencatat skor hasil kinerja seseorang.
Kartu ini juga digunakan untuk merencanakan skor yang hendak diwujudkan oleh personal dimasa yang akan datang dengan hasil kinerja sesungguhnya. Sehingga dapat digunakan untuk mengevaluasi kinerja personel yang bersangkutan yang diukur secara berimbang dari dua aspek yaitu aspek keuangan dan nonkeuangan, jangka pendek dan jangka panjang, intern dan ekstern. Dengan begitu perbandingan prestasi dari tiap personel dapat terdeteksi dari hasil skor yang telah dianalisa.
BSC menciptakan gabungan ukuran strategik, yang meliputi:
1. Hasil dan Ukuran Pemicu
Dimana ukuran hasil menunjukkan hasil dari suatu strategi (pendapatan yang meningkat atau kualitas yang membaik). Jumlah pendapatan meningkat adalah hasil dari penerapan strategi yang berhasil. Ukuran ini merupakan indikator yang menunjukkan kepada manajemen apa yang telah terjadi, sebaliknya, ukuran pemicu adalah indikator terdepan, yang menunjukkan kemajuan bagian-bagian penting dari penerapan suatu strategi.
2. Ukuran Keuangan dan Non-Keuangan
Organisasi telah mengembangkan sistem yang sangat canggih untuk mengukur kinerja keuangan, dengan menyadari pentingnya ukuran non-keuangan, banyak or-

167

JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI

ganisasi yang masih gagal memasukkan ukuran non-keuangan ke dalam kinerja manajemen puncak perusahaan, karena ukuran ini cenderung sedikit canggih dari pada ukuran keuangan dan manajemen puncak kurang akrab dengan penggunaan ukuran tersebut.
3. Ukuran Internal dan Eksternal
Perusahaan harus melakukan keseimbangan diantara ukuran-ukuran eksternal, seperti manufaktur, dengan alasan perusahaan sering mengorbankan pengembangan internal atau mengabaikan hasil eksternal, dengan keyakinan bahwa ukuran internal sudah cukup. Berdasarkan penjelasan yang telah diuraikan dalam pendahuluan maka artikel ini mengangkat permasalahan mengenai bagaimana penerapan
Balanced Scorecard dalam penyusunan manajemen strategi?
HASIL DAN PEMBAHASAN
Konsep Balanced Scorecard
Balanced Scorecard melengkapi seperangkat ukuran finansial kinerja masa lalu dengan ukuran pendorong (drivers) kinerja masa depan. Tujuan dan ukuran scorecard diturunkan dari visi dan strategi. Tujuan dan ukuran memandang kinerja perusahaan dari empat perspektif yaitu finansial, pelanggan, proses bisnis internal, serta pembelajaran dan pertumbuhan. Balanced Scorecard mengembangkan seperangkat tujuan unit bisnis melampaui rangkuman ukuran finansial. Balanced Scorecard menekankan bahwa semua ukuran finansial dan non-finansial harus menjadi bagian sistem informasi untuk para pekerja di semua tingkat perusahaan. Para pekerja lini depan harus memahami konsekuensi finansial berbagai keputusan dan tindakan mereka; para eksekutif senior harus memahami berbagai faktor yang mendorong keberhasilan finansial jangka panjang. Tujuan dan ukuran dalam
Balanced Scorecard lebih dari sekedar sekumpulan ukuran kinerja finansial dan non-finansial khusus; semua tujuan dan ukuran ini diturunkan dari suatu proses atas ke bawah

(top down) yang digerakkan oleh misi dan strategi unit bisnis.
Balanced Scorecard menyatakan adanya keseimbangan antara berbagai ukuran eksternal para pemegang saham dan pelanggan, dengan berbagai ukuran internal proses bisnis penting, inovasi, serta pembelajaran dan pertumbuhan. Keseimbangan juga dinyatakan antara semua ukuran hasil apa yang dicapai oleh perusahaan pada waktu yang lalu dengan semua ukuran faktor pendorong kinerja masa depan perusahaan. Scorecard juga menyatakan keseimbangan antara semua ukuran hasil yang objektif dan mudah dikuantifikasi dengan faktor penggerak kinerja berbagai ukuran hasil yang subjektif dan agak berdasarkan pertimbangan sendiri.
Balanced Scorecard lebih dari sekedar sistem pengukuran taktis atau operasional.
Perusahaan yang inovatif menggunakan scorecard sebagai sebuah sistem manajemen strategis, untuk mengelola strategi jangka panjang.
Perusahaan menggunakan fokus pengukuran scorecard untuk menghasilkan berbagai proses manajemen penting: (1) Memperjelas dan menerjemahkan visi dan strategi; (2) Mengkomunikasikan dan mengaitkan berbagai tujuan dan ukuran strategis; (3) Merencanakan, menetapkan sasaran, dan menyelaraskan berbagai inisiatif strategis; (4) Meningkatkan umpan balik dan pembelajaran strategis.
Tujuan Penggunaan Balanced Scorecard
Perusahaan menggunakan Balanced Scorecard adalah dengan tujuan untuk: (a) mengklarifikasi dan memperbaharui strategi; (b) mengkomunikasikan strategi di seluruh perusahaan; (c) menyesuaikan tujuan unit dan individu dengan strategi; (d) menghubungkan sasaran strategik dengan target jangka panjang dan anggaran tahunan; (e) identifikasi dan penyesuaian inisiatif strategic; dan (f) pelaksanaan review kinerja berkala untuk mempelajari dan meningkatkan strategi.
Manfaat Balance Scorecard
Berikut ini manfaat penggunaan Balanced Scorecard adalah sebagai berikut: (1) Keseimbangan antara pengukuran internal yang terdiri dari proses bisnis internal dan proses

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK

168

Umi Pratiwi

OKTOBER 2010, VOLUME 11 NOMOR 2

belajar dan pertumbuhan dan pengukuran eksternal yang ditujukan untuk pemilik badan usaha dan pelanggan; (2) Kesimbangan antara outcomes measures (pengukuran keluaran) yang merupakan hasil dari masa lalu dan performance driver (pemicu kinerja) di masa akan datang; (3) Keseimbangan antara unsur obyektivitas berkaitan dengan pengukuran hasil masa lalu dan unsur subyektivitas berkaitan dengan pengukuran pemicu kinerja masa akan datang yang mem-butuhkan pertimbangan.
Keunggulan Balanced Scorecard
Balanced Scorecard memiliki beberapa keunggulan, sebagai berikut: (1) Mem-buka peluang untuk memanfaatkan secara optimum alat manajemen dalam mendongkrak kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kinerja keuangan; (2) Adanya peluang untuk melipatgandakan kinerja keuangan perusahaan; (3)
Menjadikan sistem manajemen strategik sekarang berbeda secara signifikan dengan sistem manajemen strategik dalam manajemen tradisional; dan (4) Dalam sistem perencanaan strategik Balanced Scorecard mampu menghasilkan rencana strategik yang memiliki karakteristik: strategik, komprehensif, koheren, seimbang, terukur.
Secara umum implementasi Balance
Scorecard, akan muncul kendala-kendala sebagai berikut: (1) Balanced Scorecard akan sulit direalisasikan jika tim pada top manajemen tidak dapat mengartikulasikan secara jernih dan bagian pandangan dari strategi perusahaan tidak jelas, perbedaan sudut pandang antar anggota tim top manajemen tentang strategi perusahaan; (2) Pengembangan dan pemeliharaan balance scorecard dapat menciptakan beban kerja untuk beberapa karyawan. Manajemen yang sudah penuh oleh beban kerja normal di perusahaaan sehingga begitu antusias tentang perubahan/penambahan beban kerja; (3) Penolakan sebagai akibat beban kerja karena tidak adanya kejelasan dan pemahaman yang kurang baik dari semua yang terlibat dalam balance scorecard dan kekhawatiran bagi manajer-manajer tertentu karena Balanced Scorecard mensyaratkan adanya transfaransi; (4) Balanced Scorecard senantiasa berkembang, namun harus survive

dan berhasil baik terutama dalam hal pembuatan laporan.
Dalam kaitan dengan aspek keuangan dan non keuangan Balanced Scorecard terdiri atas empat prespectife pengukuran adalah sebagai berikut:
a. Prespektif Keuangan
Dalam prespektif keuangan tetap menjadi perhatian dalam Balanced Scorecard, karena ukuran keuangan merupakan suatu ikhtisar dari konsekuensi ekonomi yang terjadi disebabkan oleh pengambilan keputusan. Aspek keuangan menunjukkan apakah perencanaan, implementasi dan pelaksanaan dari strategi memberikan perbaikan yang mendasar. Perbaikan ini tercermin, dalam sasaran-sasaran yang secara khusus berhubungan dengan keuntungan yang terukur, baik berbentuk Gross Operating
Income, Retuern on Investment (ROI) atau bahkan Economic Value Added (EVA)
(Teuku Mirza).
b. Prespektif Pelanggan
Dalam presefekif pelanggan, Balanced
Scorecard melihat bahwa aspek pelanggan memainkan peranan penting dalam kehidupan perusahaan. Sebuah perusahaan yang tumbuh dan tegar dalam persaingan tidak akan mungkin survive bila tidak didukung oleh pelanggan ( Felix Jebarus,
1997). Loyalitas tolak ukur pelanggan dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan pemetaan terhadap segmen yang akan menjadi target atau sasaran. Apa yang menjadi keinginan dan kebutuhan pada pelanggan menjadi hal yang penting dalam perspektif ini. Proporsi segmentasi pasar, tingkat perolehan pelanggan baru, mempertahankan pelanggan lama, sejauh mana hubungan perusahaan dan pelanggan, dan sejauh mana perusahaan memenuhi tuntutan pelanggan merupakan halhal yang urgen dalam perspektif pelanggan.
c. Prespektif Bisnis Internal.
Dalam hal ini ada tiga hal utama yang menjadi perhatian perusahaan adalah sebagai berikut: (1) Inovasi, dalam proses inovasi, unit bisnis industri mencari kebutuhan laten pelanggan, dan menciptakan

169

JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI

produk dan jasa yang dibutuhkan oleh pelanggan-pelanggan; (2) Operasi, dalam proses operasi adalah proses untuk membuat dan menyampaikan produk atau jasa yang dibuat perusahaan saat ini. Proses inilah yang selama ini menjadi titik berat pengukuran kinerja yang selama ini dilaksanakan perusahaan; dan, (3) Pelayanan purna jual, merupakan jasa pelayanan pada pelanggan, setelah penjualan produk atau jasa tersebut dilaksanakan.
d. Prespektif Belajar dan Berkembang
Proses belajar dan perkembangan organisasi bersumber dari tiga prinsip yaitu: prinsip people, sistem, dan organization.
Prespektif keuangan, pelanggan, dan sasaran dari proses bisnis internal dapat mengungkapkan akan berujung pada rational goal model (Martani Huseini, 1997).
Pada dimensi lain yang berlawanan, model human relation lebih menekankan pada jalinan yang harmonis antar karyawan dan demikian pula hubungan karyawan dengan perusahaan merupakan aspek yang dijunjung tinggi sehingga employee retention maupun employee satisfaction adalah sesuatu hal yang vital.
Penerapan Balanced Scorecard dalam Penyusunan Manajemen Strategi
Sebelum pembahasan lebih jauh mengenai bagaimana BSC dapat mewarnai dalam seluruh tahapan penyusunan strategi, maka pemahaman mengenai apa itu strategi dan bagaimana tahapan dalam penyusunannya, mutlak diperlukan. Strategi menurut Jauch dan
Glueck (1999) didefinisikan sebagai suatu rencana yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengaitkan keunggulan strategi perusahaan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh perusahaan.
Strategi muncul dari adanya suatu proses dialogis antara seluruh peluang dan masalahmasalah yang muncul dalam suatu organisasi.
Pada tahap perumusan strategi, maka perumusan strategi dilakukan dalam dua tingkat, tingkat pertama adalah perumusan strategi, dan tingkat kedua penentuan perencanaan

strategik. Kedua tingkatan tersebut akan menghasilkan suatu perumusan-perumusan beberapa tujuan perusahaan, mulai dari yang bersifat filosofis idealis hingga ke tataran pragmatis praktis. Dalam tingkat perumusan strategis akan dihasilkan perumusan visi dan tujuan perusahaan sedangkan pada tingkatan kedua akan ditentukan sasaran strategi.
Peranan BSC pada tahap ini terletak pada saat perumusan strategi maupun pada tahap perencanaan strategik. Kontribusi BSC dalam perumusan dan perencanaan strategi merupakan suatu alat mutakhir dalam menerjemahkan seluruh strategi perusahaan ke dalam aktivitas operasional perusahaan dengan berusaha meminimalkan biasa yang terjadi ditingkat operasional. Dengan penerapan BSC maka perusahaan tidak saja berpikir jangka pendek namun juga akan disibukkan dalam pencapaian tujuan jangka menengah maupun jangka panjang.
BSC merupakan bentuk pengejawantahan hal-hal strategik kepada seluruh tingkatan organisasi. Strategi semakin membumi dengan parameter ukur yang mudah dicerna oleh setiap orang. BSC dipakai bukan hanya untuk komunikasi strategi tetapi juga untuk manajemen strategi. Oleh karena itu cakupan aktivitas dalam BSC meliputi menjelaskan dan menerjemahkan visi dan strategi, mengkomunikasikan strategi ke seluruh organisasi, menyesuaikan tujuan setiap unit atau departemen terhadap strategi, mengidentifikasi dan menyesuaikan inisiatif strategis, menterjemahkan sasaran strategis menjadi sasaran jangka panjang dan anggaran tahunan, merevisi dan mereview hal strategik dan operasional untuk mendapatkan umpan balik dalam perbaikan strategi. Dengan BSC perusahaan mampu melihat perusahaan sebagai suatu kesatuan yang utuh, sehingga perusahaan dapat menjalankan manajemen strategik secara lebih efektif dan efisien. Balanced Scorecard telah mampu menunjukkan eksistensinya, bukan hanya sebagai alat dalam penyusunan strategi namun juga dapat berperan dalam memberikan pedoman dalam pelaksanaan strategi bahkan dalam menilai kinerja penerapan manajemen strategi.
Terkait dengan peranan BSC dalam setiap tahapan sistem manajemen strategik maka

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK

170

Umi Pratiwi

OKTOBER 2010, VOLUME 11 NOMOR 2

kini BSC telah bermain bukan hanya pada tataran strategik, namun juga pada tataran teknis, maka Balanced Scorecard kini harus terefleksikan dalam setiap paramete teknis.
Hubungan antara peranan BSC, sistem manajemen strategik dan beberapa keluaran teknis yang dipengaruhi oleh prespektif BSC.
Penyusunan strategi perusahaan menggunakan BSC, maka penerapan BSC tersebut dapat diikhtisarkan ke dalam empat langkah penting: (1) Menentukan strategi, BSC membuat suatu jaringan antara strategi dan tindakan operasional, sehingga perlu adanya proses penentuan BSC dengan menentukan strategi organisasi; (2) Menentukan ukuran strategi, mengembangkan ukuran-ukuran dalam mendukung strategi yang telah diterapkan. Organisasi harus fokus pada ukuran-ukuran penting dalam strategi; (3) Menyatukan sistem-sistem dalam ukuran manajemen, BSC harus disatukan dengan struktur formal dan informal organisasi, budaya dan praktek-praktek sumber dayanya; dan (4) Menelaah ukuran dan hasil,
BSC berjalan maka secara konsisten harus dite-laah oleh manajemen puncak.
Dengan demikian peranan Balanced
Scorecard dalam tahap sistem manajemen strategik dapat digambarkan pada gambar 1.
Balance Scorecard Dalam Proses Manajemen
Strategik
BSC memperkenalkan empat proses manajemen baru yang secara terpisah dan bersama-sama memberikan andil untuk mengaitkan sasaran strategik jangka panjang dengan tindakan jangka pendek, yaitu:
a. Penjabaran Visi
Pada proses pertama ini, diperlukan penjabaran visi yang akan membantu manajemen dalam membentuk konsensus di seputar visi dan strategi organisasi. Hal ini tidak dijabarkan dengan mudah dalam bentuk operasional, namun juga memberikan arahan sampai pada tingkat lokal.
Pihak manajer harus dapat mengekspresikan pernyataan-pernyataan mengenai visi dan strategi ini dalam berbagai bentuk baik melalui kata-kata sebagai manifestasi

sejumlah sasaran dan pengukuran terpadu dan disepakati oleh semua senior eksekutif, sebagai pendorong keberhasilan jangka panjang. Dengan Balanced Scorecard ini memaksa manajemen senior mencapai kesepakatan dan kemudian menjabarkan visi mereka dalam istilah yang memiliki makna bagi organisasi yang akan merealisasikan visi tersebut.
b. Pengkomunikasian dan Pengaitan
Memungkinkan manajer mengkomunikasikan strategi mereka ke atas dan ke bawah organisasi serta mengaitkannya dengan sasaran departemen dan individu.
BSC memberikan manajer cara untuk memastikan, bahwa semua tingkat organisasi memahami strategi jangka panjang sehingga sasaran departemen maupun individu sejalan dengan strategi jangka panjangnya.
BSC memberi tanda pada tiap karyawan mengenai sasaran yang ingin dicapai perusahaan bagi pemegang saham dan konsumen. Maka untuk menyesuaikan kinerja individu karyawan dengan strategi keseluruhan, pengguna BSC biasanya terlibat dalam tiga aktivitas: (a) Pengkomunikasian dan pendidikan; (b) Penentuan tujuan;
(c) Pengaitan penghargaan dengan pengukuran kinerja.
c. Perencanaan Bisnis
Dalam proses yang ketiga ini berguna bagi perusahaan untuk mengintegrasikan rencana bisnis dan financial mereka. Hampir semua organisasi sekarang ini menerapkan bermacam program perubahan, masingmasing dengan kemenangan dan konsultasinya sendiri, dan masing-masing bersaing untuk waktu, energi, dan sumber senior eksekutif mereka. Manajer menghadapi kesulitan untuk menyatukan bermacam inisiatif untuk mencapai tujuan strategi mereka. Tetapi ketika manajer menggunakan tujuan ambisius yang ditetapkan untuk pengukuran Balanced Scorecard sebagai dasar untuk mengalokasikan sumber dan penetapan prioritas, mereka dapat melangkah dan mengkoordinasi inisiatif yang mendorong mereka kearah sasaran strategik jangka panjang.

171

JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI

BSC berperan lingkungan mikro memperluas prespektif yang visi, keyakinan dicakup dalam menafsirkan tujuan, dan dampak trend perubahan lingkungan mikro dan industry Sistem
Perumusan
strategik

Balance Scorecard berperan dalam menjadikan komprehensif dan koheren sasaran dan inisiatif strategik yang dihasil kan dalam perencanaan strategik

Sistem
Perencanaan
Strategik

Balance Scorecard berperan dalam menjadikan komprehensif program yang dihasilkan dalam penyusunan program Sistem
Penyusunan
Program

Balance Scorecard berperan dalam menjadikan komprehensif anggaran yang dihasilkan dalam penyusunan anggaran Sistem
Penyusunan
Anggaran

Anggaran ( Rencana
Laba Jangka Pendek)

Sistem
Implementasi

Pelaksanaan Rencana

Sistem
Pemantauan

Umpanbalik (feedback) tentang pelaksanaan rencana Balance Scorecard berperan memperluas prespektif kinerja personel yang diukur dan dievaluasi Hasil analisis dan industri, misi, dasar, nilai dasar, strategi Sasaran Strategi dan
Inisiatif Strategi

Program

Gambar 1. Peran Balanced Scorecard Sistem Manajemen Strategik Keluaran

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK

172

Umi Pratiwi

OKTOBER 2010, VOLUME 11 NOMOR 2

Translating the vision
Claryfiing the vision
Gaining consensus

Communicating and linking Communicating and educating Setting goals
Linking rewards to performance measures

BALANCED
SCORECARD

Feedback and learning
Articulating the shared vision
Supplying strategic feedback Facilitating strategyn review and learning

Business Planning
Setting targets
Aligning strategic initiatives Allocating resources
Establising
milesstones
Gambar 2. Managing Strategy: Four Processes
d. Umpan Balik dan Pembelajaran
Umpan balik dan pembelajaran memberikan perusahaan kapasitas untuk menjadikannya sebagai pembelajaran strategis proses review dan umpan balik yang ada terfokus pada perusahaan, departemennya, atau karyawan individunya telah memenuhi tujuan financial yang dianggarkan.
Dengan Balanced Scorecard di pusat sistem manajemennya, sebuah perusahaan dapat memonitor hasil jangka pendek dari tiga prespektif tambahan konsumen, proses bisnis internal, dan pembelajaran serta pertumbuhan dan mengevaluasi strategi dalam hal kinerja sekarang ini. Balanced
Scorecard memungkinkan perusahaan untuk memodifikasi strategi guna mencerminkan pembelajaran waktu riil.
Banyak perusahaan menerapkan konsep Balanced Scorecard untuk meningkatkan sistem pengukuran kinerja mereka.
Penerapan konsep ini memberikan klarifikasi, konsensius, dan focus pada peningkatan yang diharapkan dalam kinerja.

Dengan demikian empat proses manajemen baru yang secara terpisah dan bersama-sama memberikan andil untuk mengaitkan sasaran strategik jangka panjang dengan tindakan jangka pendek dapat di lihat pada gambar 2.
PENUTUP
Simpulan
Berdasarkan pembahasan di atas maka dapat, disimpulkan bahwa Balanced Scorecard bukan hanya dijadikan sebagai alat pengukuran kinerja, tetapi juga digunakan sebagai sistem manajemen strategis, karena balance scorecard akan memberikan petunjuk guna membuat visi, misi, dan tujuan perusahaan yang komprehensif guna menghadapi kompleksnya persaingan. Proses dalam strategi manajemen untuk Balanced Scorecard meliputi: penjabaran visi, pengkomunikasian dan pengkaitan, perencanaan bisnis, dan umpan balik dan pembelajaran.

173

JURNAL MANAJEMEN DAN AKUNTANSI

DAFTAR PUSTAKA
Alan Butler, Steve R. Letza and Bill Neale,
1997. Linking the Balanced Scorecard to
Strategy. Long Range Planning, Vol. 30,
No. 2 pp. 242-253.
Budi W. Soetjipto, 1997. Mengukur Kinerja
Bisnis dengan Balanced Scorecard.
Artikel Usahawan No. 06, Juni.
Jemsly Hutabarat, 1997. Balanced Scorecard diantara Taktik dan Strategi. Artikel
Usahawan No. 06, Juni.
Martani Huseini, 1997. Balanced Scorecard
Penyeimbangan Pengukuran Kinerja
Organisasi. Artikel Usahawan No. 06,
Juni.

Mulyadi, 2001. Balanced Scorecard Alat
Manajemen Kontemporer untuk Pelipatganda Kinerja Keuangan Perusahaan.
Salemba Empat.
Robert S. Kaplan and David P. Norton, 1996.
Using The Balance Scorecard as a
Strategic Management System. Harvard
Business Review, Januari-Februari.
Teuku Mirza, 1997. Balanced Scorecard. Artikel Usahawan No. 06, Juni.
Thomas Secakusuma, 1997. Prespektif Proses
Internal Bisnis dalam Balanced Scorecard. Artikel Usahawan, No. 06, juni, pp. 1022-1046.

BALANCED SCORECARD DAN MANAJEMEN STRATEGIK

174

Umi Pratiwi

Similar Documents

Free Essay

Ocular Complications Following an Inferior Alveolar Nerve Block on a Child Patient: a Review of the Literature and Report of a Case

...pasien anak1. Kata kunci : inverior, alveolar, saraf, anestesi, komplikasi. PENDAHULUAN Keterlibatan saraf motorik kranial yang dihasilkan dari anestesi intraoral jarang terjadi sehingga didokumentasikan dengan baik. Meskipun jarang, peristiwa tak terduga setelah pemberian anestesi lokal dapat terjadi di beberapa titik dalam karier klinisi. Keterlibatan saraf oculomotor disebabkan oleh difusi larutan anestesi arah mata menimbulkan defiait motor sementara yang cenderung menghilang sampai efek anestesi habis. Komplikasi oftalmologi sekunder saraf alveolar inferior (IAN) blok meliputi: 1. hilangnya Transient visi yang dihasilkan dari difusi anestesi menuju orbita, dengan keterlibatan saraf optik dan melaporkan kasus kebutaan permanen.2 2. Ophthalmoplegia dan diplopia akibat keterlibatan saraf kranial III, IV, dan VI.3-7 3. Efek pada pleksus simpatik dari arteri karotis interna dengan miosis, ptosis, dan sensasi enopthalmos.8 Komplikasi yang dapat terjadi pada saat anestesi blok saraf IAN yang bersifat perubahan sementara maupun permanen pada saraf lingual, IAN, atau kedua sarafnya.9 Perawatan yang tepat dan jaminan yang...

Words: 2042 - Pages: 9

Free Essay

State and Society

...Material Review Week 10 Society and the State Dalam iklim demokrasi menyajikan prinsip-prinsip mekanisme institusi politik atau sistem pemerintahan yang diwakilkan, yang mana, sosialisme lebih menekankan pada bagaimana masyarakat ditengah masyarakat terlebih dahulu. Maksudnya adalah, masyarakat yang satu kesatuan dan utuh mengelola semua urusannya seperti produksi, pekerjaan, pabrik, administrasi, konsumsi dan sebagainya secara bersama. Tetapi dalam mekanisme ini, ternyata menimbulkan masalah, yaitu masyarakat yang mengelola urusannya sendiri kerap melahirkan kaum-kaum borjuis, yang mana memang borjus ini merupakan bagian dari masyarakat yang lebih memiliki kekuatan ekonomi. Sementara masyarakat di dalam masyarakat ala sosialisme yang menuntut kesetaraan dalam masyarakat tanpa institusi poltik, juga tidak mau dirusak oleh borjuis-borjuis ini. Tetapi sosialisme kukuh tetap memandang institusi politik adalah instrumen yang meberikan ancaman pada kesetaraan. Dalam masalah ini, hanya terdapat 2 pilihan, pertama, konfrontasi langsung kelas-kelas pekerja dengan borjuis dan institusi politik, dan kedua, kelas pekerja harus mengusung kekuatan untuk dapat menjadi kekuatan politik. Haupt (1980) dalam Przeworski (2002) menyatakan, sosialisme adalah masyarakat yang sepakat untuk menggunakan hak-hak politik kelas pekerja terhadap kepentingan kelas borjuis dan ini merupakan dasar prinsip sosialisme yang paling fundamental. Sosialisme memandang bahwa pemilihan ala demokrasi yang merujuk......

Words: 3062 - Pages: 13

Free Essay

Ekspor

...Pengertian Ekspor Menurut Merriam-Webster Dictionary, Ekspor adalah proses transportasi barang atau komoditas dari suatu negara ke negara lain. Kegiatan Ekspor dibagi menjadi dua yaitu : * Ekspor Langsung Ekspor langsung adalah cara menjual barang atau jasa melalui perantara/ eksportir yang bertempat di negara lain atau negara tujuan ekspor. * Ekspor Tidak Langsung Ekspor tidak langsung adalah teknik dimana barang dijual melalui perantara/eksportir negara asal kemudian dijual oleh perantara tersebut. Dalam kegiatan ekspor ada hal-hal yang harus dipersiapkan, yaitu : 1. Identifikasi pasar yang potensial 2. Penyesuaian antara kebutuhan pasar dengan kemampuan, SWOT analisis 3. Melakukan Pertemuan, dengan eksportir, agen, dll 4. Alokasi sumber daya. Secara garis besar di Indonesia, kegiatan ekspor terbagi menjadi dua bidang utama yaitu Ekspor Migas dan Ekspor Non Migas. Berdasarkan data yang diambil dari tempo.co, Ekspor non migas menyumbang US$ 122 miliar atau sekitar 60% dari total nilai ekspor Indonesia pada tahun 2011. Sedangkan ekspor migas menyumbang sebesar US$ 41 miliar atau sekitar 20,43 % dari total nilai ekspor. Pengertian Impor Impor adalah proses transportasi barang atau komoditas dari suatu negara ke negara lain secara legal, umumnya dalam proses perdagangan. Proses impor umumnya adalah tindakan memasukan barang atau komoditas dari negara lain ke dalam negeri. Ada 2 jenis kegiatan impor, yaitu : * Impor barang industri dan......

Words: 1897 - Pages: 8

Free Essay

Beranak Dalam Kubur

...DOKUMENTASI EKSTERNAL External Documentation | | [TUGAS MANDIRI / PROYEK ][Assignment / Project] | | MATAKULIAH <XX999> – <SUBJECT NAME>Subject | | SEMESTER [GANJIL/GENAP/PENDEK] 9999/9999 [Odd/Even/Compact] Semester Year 9999/9999 | | Judul Proyek [Assignment / Project] Title Daftar 50 artis cantik Korea Abstrak [50 – 200 words] Daftar 50 artis tercantik Korea merupakan data yang saya kumpulkan dari sumber internet dengan web www.google.com. Data tersebut saya modifikasi dengan banyak data , sheet , table seperti PIVOT TABEL , dan rumus2, seperti : SUM , IF, MAX, MIN, AVERAGE, COUNTIF, COUNTA, DLL. juga saya mengsort dan mengfilter data menjadi beberapa jenis. Dokumentasi Report / Documentation Pembuatan daftar 50 artis cantik korea melewati beberapa tahap , dan juga mengunakan rumus2 . Pada Sheet data Saya memasukan rumus2 dasar seperti LEFT , RIGHT , VLOOKUP, HLOOKUP , IF , DLL. Lalu saya menambahkan data pada kotak kecil dibawah untuk memasukan rumus , SUM , COUNTIF, COUNTIFS, SUMIF, AVERAGE, MAX, MIN, COUNTA, DLL Pada Sheet Advance Filter , Saya mengfilter data yang berasal dari data mentah menjadi 5 katagori. Yaitu : * Data yang menampilkan artis korea tercantik yang di awali huruf L * Data yang menampilkan artis korea tercantik yang memiliki huruf O * Data yang menampilakn artis korea tercantik yang berumur di atas 30 * Data yang menampilkan artis korea tercantik yang memiliki nama belakang E dan umur di......

Words: 452 - Pages: 2

Free Essay

Economic Report of Malaysia

...Potensi Ekonomi Malaysia Rencana: Pembangunan Perusahaan Kecil dan Sederhana Kajian Mengikut Sektor Keadaan Permintaan Dalam Negeri Harga dan Guna Tenaga Sektor Luar Negeri Rencana: Penyusunan Data Hutang Luar Negeri Malaysia: Mengambil Kira Entiti Kewangan Luar Pesisir di Labuan IOFC sebagai Pemastautin Aliran Dana Ekonomi Malaysia pada Tahun 2005 TINJAUAN KESELURUHAN Biarpun berhadapan dengan harga minyak yang berterusan tinggi dan kitaran elektronik global yang menurun, keluaran dalam negeri kasar (KDNK) benar meningkat 5.3%. Pertumbuhan dipacu oleh sektor swasta dan didorong pula oleh dasar makroekonomi yang menyokong, serta keadaan kewangan yang menggalakkan. Permintaan pengguna swasta kekal mapan dengan pertumbuhan yang kukuh, sementara pelaburan swasta berdaya tahan untuk terus menyokong pengembangan ekonomi. Sektor awam pula terus mengambil kesempatan persekitaran yang menggalakkan untuk mengukuhkan keadaan kewangannya supaya ke paras yang lebih mapan. Graf 1.1 KDNK Benar, Perdagangan Dunia dan Kadar Inflasi Perubahan tahunan (%) 15 10 5 0 -5 -10 KDNK Perdagangan Dunia IHP 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 KDNK benar mengembang 5.3% pada tahun 2005. Dasar makroekonomi yang sesuai serta keadaan kewangan yang menggalakkan terus meningkatkan daya tahan ekonomi dan menyokong pengembangan ekonomi yang seimbang. Anggaran menunjukkan bahawa ekonomi menghadapi pertumbuhan yang seimbang pada tahun 2005 memandangkan pertumbuhan keluaran......

Words: 39597 - Pages: 159

Premium Essay

Manajemen Keuangan

...Hal 424 24. a. PV tax shield = 0.35 Debt = 0.35 $40 = $14 b. c. Annual tax shield = 0.35 Interest expense = 0.35 (0.08 $40) = $1.12 PV tax shield = $1.12 annuity factor(8%, 5 years) = $4.47 The total value of the firm falls by: $14 – $4.47 = $9.53 The total value of the firm = $160.00 – $9.53 = $150.47 30. a. b. The value of the firm increases by the present value of the interest tax shield: 0.35 $50,000 = $17,500 c. The expected cost of bankruptcy is: 0.30 $200,000 = $60,000 The present value of this cost is: $60,000/(1.10)3 = $45,079 Since this is greater than the present value of the potential tax shield, the firm should not issue the debt. Hal 448 9. a. After the repurchase, the market value of equity falls to $990,000, and the number of shares outstanding falls by: $10,000/$50 = 200 shares There are 19,800 shares outstanding, so price per share is: $990,000/19,800 = $50 Price per share is unchanged. An investor who starts with 100 shares and sells one share to the company ends up with $4,950 in stock and $50 in cash, for a total of $5,000. b. If the firm pays a dividend, the investor would have 100 shares worth $49.50 each and $50 cash, for a total of $5,000. This is identical to the investor's position after the stock repurchase. 10. A one percent stock dividend has no cash implications. The total market value of equity remains $1,000,000, and shares outstanding......

Words: 689 - Pages: 3

Free Essay

Indonesia: Krisis Identitas

...BAB I PENDAHULUAN 1.1 PENGANTAR Pernahkah terlintas dalam benak Anda, mengapa Anda atau teman-teman Anda lebih senang menghabiskan waktu di Starbucks Coffee atau McDonald’s yang lebih terkesan sangat bergaya Barat? Padahal, selain porsi makanan yang disajikan oleh McDonald’s yang berasal dari California, Amerika Serikat itu jauh dari standart porsi makan kita juga memiliki rasa yang belum cukup untuk memanjakan lidah manusia Indonesia yang terbiasa dengan cita rasa dari campuran rempah-rempah yang membuat bangsa kita terjajah lebih dari empat abad. Anda juga pasti mengenal iPod atau alat pemutar musik mp3 player lainnya, mengapa kita tidak berpikir bahwa gadget-gadget tersebut sudah tidak asing lagi. Sementara handphone yang kita gunakan pada umumnya, hampir semua menambahkan mp3 player sebagai media tambahan selain telepon dan SMS (Short Message System). Terpikirkan juga kah, mengapa Anda atau teman-teman Anda menggunakan celana Jeans dalam waktu yang bersamaan? Tentu akan semakin mengherankan untuk mempelajari hal-hal kecil itu terjadi tanpa kesepakatan bersama. Setelah kami hadirkan beberapa fakta kepada Anda sebagai awal dari makalah kami, tidak kah Anda terpancing untuk bertanya lebih jauh lagi? Makalah ini tepat untuk membantu Anda memahami, ada apa dibalik semua kejadian yang bersamaan ini. 1.2 RUMUSAN MASALAH Makalah kami ingin mengajak Anda mengetahui suatu fenomena yang mendunia, yang kemudian membentuknya menjadi suatu budaya atau kultur tren. Sehingga,...

Words: 3155 - Pages: 13

Free Essay

Fedex Ups

...Tujuan dari memo ini adalah memberikan rekomendasi mengenai apakah akan berinvestasi di FedEx atau UPS, mengingat bahwa pasar transportasi udara di Cina sekarang terbuka untuk kedua perusahaan. Diuraikan dalam memo ini adalah penilaian terhadap pendekatan strategis dan evaluasi kinerja keuangan dan non-keuangan kedua perusahaan, yang menyebabkan kesimpulan bahwa UPS adalah peluang investasi yang unggul. 1.0 Pendekatan Strategis untuk FedEx dan UPS   FedEx dan UPS adalah perusahaan paket pengiriman yang bersama-sama memberikan supply chain, transportasi, logistik dan layanan informasi terkait. FedEx telah berkembang dari yang beroperasi di 25 kota di AS, untuk melayani pasar internasional. Demikian pula, UPS awalnya dioperasikan hanya di AS sebelum ekspansi ke Kanada, Eropa, Amerika Latin dan yang terbaru, Cina. FedEx dan UPS menargetkan pasar yang sama dan bersaing untuk kehadiran di dalamnya. FedEx dan UPS memiliki beberapa perbedaan penting berkaitan dengan pendekatan strategis mereka untuk bisnis (lihat Tabel 1). FedEx, yang dianggap sebagai pemimpin yang inovatif, kewirausahaan, dan operasional memiliki strategi yang berfokus pada penyediaan layanan berkualitas tinggi kepada para pelanggannya. Inovasi teknologi FedEx, termasuk antarmuka COSMOS, memungkinkan untuk menyediakan layanan pengiriman tepat waktu kepada pelanggan dan klien besar. UPS memiliki strategi yang didorong oleh upaya untuk efisiensi dan pengurangan biaya. Di masa lalu, UPS dianggap sebagai......

Words: 2048 - Pages: 9

Free Essay

Rouge Trader Case Study

...1) Summarise the movie Barings Bank adalah bank dagang tertua di Inggris dan bank pribadi Ratu Elizabeth. Setelah menjadi raksasa di industri perbankan, Barings dibuat bangkurt oleh trader nakal di kantor Singapura. Nick Leeson, dipekerjakan oleh Barings untuk mendapatkan keuntungan dari peluang arbitrase risiko rendah antara kontrak derivatif dari Singapura Mercantile Exchange dan Jepang Osaka Exchange. Sebuah skandal terjadi ketika Leeson meninggalkan kerugian $ 1,4 miliar pada neraca Barings 'karena spekulasi derivatif yang tidak sah, menyebabkan kematian bank berusia 233 tahun ini. Bagaimana Nick Leeson Menjadi Superstar Barings Bank Nick Leeson dibesarkan di Watford pinggiran London dan bekerja untuk Morgan Stanley setelah lulus dari universitas. Tak lama setelah itu, Leeson bergabung Barings dan dipindahkan ke Jakarta, Indonesia untuk menata ulang back-office yang melibatkan £ 100 juta dari sertifikat saham. Nick Leeson meningkatkan reputasinya dalam Barings ketika ia berhasil memperbaiki situasi dalam 10 bulan. Pada tahun 1992, setelah sukses awalnya, Nick Leeson dipindahkan ke Barings Securities di Singapura dan dipromosikan menjadi manajer umum, dengan kewenangan untuk mempekerjakan trader dan staf back office. Pengalaman Leeson dengan perdagangan terbatas, tapi ia mengambil ujian yang memenuhi syarat dia untuk berdagang di Singapura Mercantile Exchange (SIMEX) bersama tradernya. Menurut Istilah Risiko: "Leeson dan trader nya memiliki wewenang......

Words: 2069 - Pages: 9

Free Essay

Insurance in Malaysia.Doc

...kes tuntutan adalah jumlah diinsuranskan bonus ditambah, jika dibenarkan. Penanggung insurans hayat biasanya mendapatkan insurans semula untuk mengurangkan kesan ketegangan kematian itu ke atas keputusan operasi syarikat. Terdapat dua pelan perlindungan reinusrans: ( i ) Pelan Koinsurans Pelan ini hampir sama dengan reinusurans kongsi kuota dalam insurans harta dan liabiliti. Insurer utama akan menindahkan sebahagian daripada amaun perlindungan polisi kepada reinsurer. Reinsurer akan bertanggungjawab terhadap manfaat kematian berdasarkan bahagian yang dipindahkan. Reinsurer juga bertanggungjawab terhadap pengendalian rizab polisi berkadaran dengan perkongsiannya dengan insurer utama. ( ii ) Pelan Sementara Boleh Baru Tahunan Insurer utama akan membeli polisi insurans sementara boleh baru tahunan dengan nilai sama dengan amaun baru berisiko bersih polisi yang ingin direinsuranskan. Amaun bersih berisiko ialah perbezaan antara amaun muka polisi dengan rizab. Reinsurer akan membendung amaun bersih berisiko (NAR) bagi polisi yang direinsuranskan yang melebihi...

Words: 287 - Pages: 2

Free Essay

Ellastisitas Harga Permintaan

...rga UTS 2006/2007 a. Jelaskan konsep elastisitas dibawah ini: 1] Apa yang dimaksud dengan Price elasticity of demand ? dan jelaskan faktor yang mempengaruhi elastisitas suatu komoditi Elastisitas harga permintaan (elasticity of demand) adalah ukuran yang menunjukkan seberapa banyak jumlah yang diminta atas suatu barang, berubah mengikuti perubahan harga barang tersebut. Ukuran ini dinyatakan sebagai persentase perubahan kuantitas yang dimina dibagi persentase perubahan harga. Permintaan atas suatu barang dikatakan elastiS jika kuantitas yang diminta berubah secara substansial akibat perubahanharganya. Sebaliknya, permintaan dikatakan tidak elastiS atau inelastic jika kuantitas yang diminta hanya sedikit berubah akibat adanya perubahan harga. Faktor yang memengaruhi elastisitas permintaan: 1) Ketersediaan substitusi Barang-barang yang substitusinya banyak cenderung memiiki permintaan yang elastic, karenakonsumenmudah meninggalkannya untuk berganti ke barangsubstitusi tersebut. Sebagai contoh, margarine dan mentega mudah dipertukarkan. Karena itu jika hargamentega naik, sedangkan harga margarine tetap, konsumen akan menggani konsumsi menteganya dengan margarine sehingga permintaan mentega pun turun derastis. Sebaliknya karena telur adalah makanan tanpa barang substitusi, permintaan atas telur mungkin lebih inelastis disbanding permintaanmentega. 2) Pokok tidaknya suatu barang Peermintaan atas barang-barang kebutuhan pokok......

Words: 781 - Pages: 4

Free Essay

Emirates Airline

...Emirates Airline: Connecting the Unconnected Pengantar Sore itu memudar senja sebagai Tim Clark, Presiden Emirates Airline, menatap ke banyak orang berbaur luar di 2013 Dubai Airshow. Depan dan tengah pada acara tersebut adalah peluncuran program resmi dari Boeing 777X, hit besar berkat baru untuk merekam urutan Emirates dari 150 pesawat baru. Senilai $ 76.000.000.000 pada daftar harga, ini adalah pesawat kesepakatan terbesar yang pernah bertinta. Membiarkan pikiran melayang, ia mencatat, dia membayangkan dengan bangga pesawat ini bergabung dengan koleksi cakupannya Arab bertubuh pesawat dirakit di landasan Bandara Internasional Dubai, siap untuk mengangkut penumpang dari Eropa, Asia, Afrika, Amerika dan Teluk untuk mereka tujuan masing-masing. Ini adalah wajah ekonomi global, pikirnya, sambil mengagumi keberhasilan perusahaannya. Emirates memang kisah sukses global. Hanya dalam dua puluh lima tahun maskapai ini telah tumbuh menjadi maskapai terbesar ketiga secara global oleh kapasitas dan terbesar dengan jumlah internasional passengers. (Lihat pameran 1). Dua puluh tiga rute baru yang ditambahkan pada tahun 2012 dan 2013, dan kapasitas Pertumbuhan diperkirakan akan meningkat 18,4% pada tahun 2013 berkat pengiriman pesawat baru, termasuk pesawat A380 baru dikerahkan untuk lebih dari 20 destinations. Emirat diantisipasi bahwa pertumbuhan cepat yang akan terus dan membangun armada sesuai: dengan 41 A380 diintegrasikan ke dalam armada sejauh ini, 99 lain yang......

Words: 8444 - Pages: 34

Free Essay

Paper

...fiskal yang mulai menjamur sejak awal 1990an dan menjadi kecenderungan global masih menjadi perdebatan. Bagi para pendukungnya, desentralisasi dipercaya dapat mendorong akuntabilitas dan efisiensi terkait alokasi dan peningkatan kualitas pelayanan publik. Di sisi lain, desentralisasi fiskal dapat menimbulkan masalah terkait ketidakmerataan distribusi sumber daya antar daerah dan ketidakstabilan makroekonomi yang akhirnya berujung pada merosotnya kualitas pelayanan publik. Peran pokok pemerintah yang mencakup alokasi, distribusi (atau redistribusi), serta stabilisasi memiliki berbagai implikasi jika dikaitkan dengan desentralisasi fiskal. Seperti yang disebutkan di atas, fungsi alokasi yang efisien diyakini akan berjalan lebih baik. Sementara fungsi distribusi dan stabilisasi dinilai akan menjadi bermasalah karena kedua fungsi tersebut berada di luar kapasitas dan kapabilitas pemerintah daerah. Contoh sederhananya adalah munculnya Samaritan’s Dilemma apabila...

Words: 878 - Pages: 4

Free Essay

Sumber Daya Manusia

...Sumber Daya Manusia Strategi dan Kantor Kinerja: Apa yang Kita Tahu dan Kemana Kita Perlu Melangkah? Strategis manajemen sumber daya manusia (SHRM) telah muncul sebagai, jika tidak, besar paradigma di kalangan sarjana dan praktisi di berbagai belahan dunia. Hal ini terlihat dari baru-baru ini literatur tentang manajemen sumber daya manusia internasional (misalnya, Schuler, Dowling, dan De Cieri, 1993), juga dari ulasan terbaru dari tren di Amerika Serikat (Dyer dan Kochan, 1994), Kanada (Betcherman, McMullen, Leckie, dan Caron, 1994), dan Inggris (Lundy, 1994). Popularitas SHRM yang menyebarkan berutang banyak janji eksplisit ditingkatkan efektivitas organisasi yang dapat dicapai, sesuai dengan model yang dominan, dengan mengembangkan internal bundel konsisten praktek sumber daya manusia – SDM strategi - yang benar cocok atau terkait dengan konteks organisasi yang masih ada, yang paling terutama strategi bisnis (Dyer dan Kochan, 1994; Milliman, Von Glinow, dan Nathan, 1991. Kebenaran janji ini dieksplorasi di sini. Pertama, kita telaah secara singkat logika dari mendasari teori atau asumsi dan, kemudian, meninjau berlaku, meskipun terbatas, penelitian. Idenya adalah untuk memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut: (1) Mengapa perusahaan bundel praktik sumber daya manusia mereka? Sampai sejauh mana, dan apa yang cara, apakah mereka? (2) Apakah bundling menghasilkan hasil organisasi yang positif? (3) Apakah ada satu bundel yang terbaik, atau......

Words: 2361 - Pages: 10

Free Essay

Kajian Mengenai Psak Yang Berlaku Per 2015

...PSAK 2015: Package of Five, Pengukuran nilai wajar, dan Imbalan Kerja Secara umum, akuntansi sering dikenal sebagai “bahasa bisnis” yang bertujuan untuk menyajikan informasi yang diperlukan oleh setiap stakeholder untuk mengambil keputusan, baik pihak internal (manajer dan pembuat keputusan lainnya) dan pihak eksternal (kreditor, investor, maupun pemerintah). Informasi akuntansi umumnya berbentuk laporan keuangan(terdiri dari laporan laba-rugi, laporan perubahan modal, laporan neraca, dan laporan arus kas) yang dapat menyediakan gambaran umum mengenai kinerja perusahaan kepada penggunanya. Karena kegunaannya itulah, diperlukan sebuah standar yang dapat menjadi acuan dalam menyusun laporan keuangan tersebut. Di Indonesia, standar tersebut dikenal dengan sebutan PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan). PSAK adalah sebuah pedoman bagi para akuntan di Indonesia dalam menyusun dan melaporkan laporan keuangan, pedoman ini mencakup hampir semua aspek yang berhubungan dengan akuntansi.Proses penyusunannya melibatkan sekumpulan ahli yang tergabung dalam lembaga Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Akan tetapi, seperti pepatah “tak ada gading yang tak retak”, IAI menyadari bahwa perbaikan dan penambahan pasal dalam PSAK memang diperlukan agar laporan keuangan yang dilaporkan dapat memberikan informasi yang diperlukan oleh para stakeholders. Agar laporan keuangan yang dihasilkan setiap perusahaan dapat digunakan diluar pasar nasional, perubahan dalam PSAK dilakukan dengan......

Words: 935 - Pages: 4