Free Essay

Transgenik

In: Science

Submitted By paullmjs
Words 608
Pages 3
NAMA : - PAUL M. J. SITOHANG - JOSE IGNASIO BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 PENGERTIAN TANAMAN TRANSGENIK
Tanaman transgenik adalah tanaman yang telah disisipi atau memiliki gen asing dari spesies tanaman yang berbeda atau makhluk hidup lainnya. Penggabungan gen asing ini bertujuan untuk mendapatkan tanaman dengan sifat-sifat yang diinginkan, misalnya pembuatan tanaman yang tahan suhu tinggi, suhu rendah, kekeringan, resisten terhadap organisme pengganggu tanaman, serta kuantitas dan kualitas yang lebih tinggi dari tanaman alami. Sebagian besar rekayasa atau modifikasi sifat tanaman dilakukan untuk mengatasi kebutuhan pangan penduduk dunia yang semakin meningkat dan juga permasalahan kekurangan gizi manusia sehingga pembuatan tanaman transgenik juga menjadi bagian dari pemuliaan tanaman.

1.2

Salah satu contohnya adalah Golden Rice (beras emas). Golden Rice ini adalah hasil penelitian seorang ilmuwan rekayasa hayati (bioengineer) asal Swiss, Ingo Potrykus (Swiss Federal Institute of Technology) dan Peter Beyer (University of Freiburg). Golden Rice ini berbeda dengan beras biasa yang berwarna putih karena warnanya kekuningan. Mengapa bisa demikian? Ini karena beras tersebut disisipi gen yang dapat membentuk beta-carotene, sumber vitamin A. Beras ini diciptakan untuk mengurangi defisiensi vitamin A yang mengakibatkan sekitar 250 juta anak kecil usia di bawah 5 tahun meninggal dunia di berbagai belahan dunia, terutama di negara berkembang yang mayoritas makanan utamanya adalah nasi (yang terbuat dari beras).

Perbandingan beras normal (putih) dan Golden Rice (kuning).
Pertama-tama, Potrykus mengidentifikasi masalah mengapa beta-carotene tidak dihasilkan oleh tanaman padi. Ia kemudian menemukan bahwa tanaman padi hanya bisa setengah jalan dalam pembuatan beta carotene karena tidak ada enzim di dalam tanaman padi yang dapat mengkatalisis empat tahap terakhir. Oleh karena itu, ditambahkanlah gen yang dapat memfasilitasi sintesis beta-carotene yang berasal dari bunga bakung/Daffodil (Narcissus pseudonarcissus). Selain itu, untuk melengkapi proses pembentukan beta-carotene, ditambahkan pula gen dari bakteri Erwinia uredovora, yaitu gen yang menyintesis enzim untuk jalur pembentukan beta-carotene.

Tahapan sintesis/pembentukan beta-carotene. Dalam padi, proses pembentukan tersebut hanya dapat sampai pada proses sintesis GGPP. Oleh karena itu perlu ditambahkan gen yang dapat mengkatalisis sampai tahap terakhir menjadi beta carotene.
Bagaimana dengan permasalahan lainnya? Selain vitamin A, Potrykus juga berpikir mengapa padi memiliki kadar zat besi yang begitu rendah dan mencari solusi dari pertanyaan tersebut. Potrykus kemudian berinisiatif untuk menambahkan gen Ferritin yang berasal dari kacang ke dalam gen padi untuk meningkatkan kadar zat besi; gen methallotionin yang terdapat pada tanaman padi liar (wildtype) untuk meningkatkan persediaan protein sulfur guna meningkatkan proses penyerapan zat besi; serta gen Phytase (berasal dari jamur Aspergillus fungus) yang berfungsi untuk menghancurkan enzim Phytate (penghambat reabsorpsi zat besi).
Masih banyak pro dan kontra tentang tanaman transgenik ini di masyarakat luas. Hal ini disebabkan karena masyarakat dunia masih banyak yang takut jika tanaman pangan transgenik ini berbahaya. Dari data yang didapat, risiko bahaya pada persediaan makanan transgenik sebenernya terlihat sangat kecil sehingga Genetically Modified Food (makanan yang termodifikasi secara genetik) ini cukup aman.
Di Eropa, pemberian label terhadap tanaman pangan transgenik adalah suatu keharusan. Hal ini disebabkan oleh ketakutan masyarakat Eropa akan manipulasi genetik sebagai sesuatu hal yang tidak biasa. Berbeda halnya dengan di Amerika, tanaman pangan transgenik tidak memerlukan pelabelan untuk saat ini.
Tanaman transgenik juga hanya memiliki dampak kerusakan yang sangat kecil dibanding pestisida. Contohnya, jagung transgenik (Bt corn). Pada jagung ini disisipkan gen yang dapat menghasilkan toksin pembunuh serangga (gen ini tidak berbahaya pada manusia). Memang toksin yang dihasilkan tersebut dapat membunuh kupu-kupu atau serangga lainnya. Akan tetapi, ini jauh lebih aman dibanding pestisida yang bisa membunuh semua serangga bahkan binatang lain.
Hingga saat ini, para ilmuwan masih terus melakukan peningkatan kualitas tanaman transgenik. Tentu diharapkan nantinya tanaman transgenik ini bisa lebih tidak berbahaya dan ramah lingkungan, serta lebih aman untuk dimakan.

Similar Documents

Free Essay

Green

...No. Nama Perguruan Tinggi AKADEMI AKUNTANSI PGRI JEMBER Nama Pengusul Sisda Rizqi Rindang Sari Program Kegiatan Judul Kegiatan 1 PKMK KUE TART CAENIS ( CANTIK, ENAK DAN EKONOMIS) BERBAHAN DASAR TAPE 2 AKADEMI FARMASI KEBANGSAAN Nensi MAKASSAR AKADEMI KEBIDANAN CITRA MEDIKA SURAKARTA AKADEMI KEBIDANAN GIRI SATRIA HUSADA AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDIKA SIDOARJO AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDIKA SIDOARJO AKADEMI KEPERAWATAN KERTA CENDIKA SIDOARJO Putri Purnamasari PKMK LILIN SEHAT AROMA KURINDU PANCAKE GARCINIA MANGOSTANA ( PANCAKE KULIT MANGGIS ) 3 PKMK 4 Latifah Sulistyowati PKMK Pemanfaatan Potensi Jambu Mete secara Terpadu dan Pengolahannya sebagai Abon Karmelin (Karamel Bromelin) : Pelunak Aneka Jenis Daging Dari Limbah Nanas Yang Ramah Lingkungan, Higienis Dan Praktis PUDING“BALECI”( KERES) MAKANAN BERSERATANTI ASAM URAT 5 Achmad PKMK Zainunddin Zulfi 6 Dian Kartika Sari PKMK 7 Radita Sandia PKMK Selonot Sehat (S2) Diit untuk Penderita Diabetes 8 AKADEMI PEREKAM Agustina MEDIK & INFO KES Wulandari CITRA MEDIKA AKADEMI PEREKAM MEDIK & INFO KES Anton Sulistya CITRA MEDIKA AKADEMI PEREKAM Eka Mariyana MEDIK & INFO KES Safitri CITRA MEDIKA AKADEMI PEREKAM MEDIK & INFO KES Ferlina Hastuti CITRA MEDIKA AKADEMI PEREKAM Nindita Rin MEDIK & INFO KES Prasetyo D CITRA MEDIKA AKADEMI PEREKAM MEDIK & INFO KES Sri Rahayu CITRA MEDIKA AKADEMI PERIKANAN YOGYAKARTA PKMK Kasubi Wingko Kaya Akan......

Words: 159309 - Pages: 638